Bukan semua orang akan mempunyai saat tua yang bahagia.Di saat warga emas yang lain mempunyai keluarga dan dipelihara oleh anak-anaknya dengan penuh kasih sayang, mbah Ngatiyem yang masih lagi berniaga untuk mencari sesuap nasi bagi dirirnya.

Walaupun sudah mencapai umur 110 tahun,nenek ini masih lagi gagah berdiri sambil bertongkat dan berjalan terbongkok-bongkok untuk menjual kerepeknya di sebuah lokasi di Jogjakarta.

Cerita nenek ini telah dikongsikan oleh Budak Baonk  yang kini sedang tular di laman Twitter dengan lebih 13 ribu like dan 17 ribu retweet.

Ya Allah 😭😭😭⁣⁣⁣
Penjual kerupuk di Alun-alun Kidul jogjakarta,namanya mbah Ngatiyem umur 110 tahun,bagi yang lihat minta tolong dibeli ya,lebihin uangnya😭😭
Beliau berjualan pake tongkat gitu,smga mbah sehat sll&panjang umur serta diberi rezeki yang banyak..aamiin 🙏 pic.twitter.com/ASxwXKC3w6

— Budak Baonk (@budakbaonk_ri) December 14, 2019

Naik beca

Menurut Kompas,Ngatiyem tidak mempunyai keturunan dan tinggal berseorangan selepas kematian suaminya.Warga emas tersebut dikatakan sudah meniaga kerepek sejak dia berusia 11 tahun lagi. Dia membeli kerepek tersebut pada harga Rp 8,000 (kira-kira RM 2.37) dan dijual semula pada harga Rp 10,000 bersamaan lebih kurang RM 2.96.

Keuntungan yang diperoleh dikatakan digunakan untuk menampung kos perjalanannya yang menggunakan beca untuk ke lokasi berkenaan.

Sumber: Budak Baonk, Kompas